122 Mahasiswa Keperawatan STIKES Gombong Ikuti Pelatihan Penanggulangan Gawat Darurat

Sebanyak 122 mahasiswa Keperawatan Program Sarjana Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Muhammadiyah Gombong mengikuti pelatihan Basic Trauma and Cardiovascular Life Support (BTCLS) atau Penanggulangan Penderita Gawat Darurat (PPGD) di kampus setempat.

Selain mahasiswa, pelatihan juga diikuti oleh 10 perawat dari sejumlah rumah sakit dan Puskesmas. Yakni Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Sruweng, RSUD dr Soedirman Kebumen, RS PKU Muhammadiyah Petanahan, RSU Aghisna Medika Kroya Cilacap dan Puskemas Ayah.

Kaprodi Keperawatan Program Sarjana dan Pendidikan Profesi Ners Eka Riyanti MKep Sp Kep Mat menjelaskan pelaksanaan pelatihan yang menggandeng lembaga pelatihan Muhammadiyah Gombong Education and Training Center (MGEC) itu menerapkan blended learning yakni memadukan proses belajar tatap kelas dengan proses e-learning.

Pada gelombang tiga ini, pembelajaran secara online dimulai pada 3-5 Februari 2021. Sejumlah materi yang diberikan para instruktur yang diketuai oleh Kepala MGEC dr Eva Delsi Sp EM meliputi antara lain sistem penanggulangan gawat darurat terpadu (SPGDT), bantuan hidup dasar, triage pasien, penatalaksanaan kegawatdaruratan kardiovaskuler.

Kemudian universal precoution di era new normal pandemi Covid-19 hingga etik dan aspek legal etik keperawatan gawat darurat. Penatalaksanaan pasien dengan gangguan pernafasan dan jalan nafas. Penatalaksanaan pasien akibat trauma luka bakar, penatalaksanaan pasien dengan gangguan sirkulasi.

Kemudian penatalaksanaan pasien akibat trauma thorax dan abdoment, musculosketeletal, penatalaksanaan evakuasi dan rujukan hingga penatalaksanaan kegawatdaruratan kardiovaskuler. Kemudian penatalaksanaan pasien akibat trauma kepala dan spinal.

“Untuk praktik dan simulasi sedianya dilaksanakan pada 6-7 Februari 2021, namun karena ada gerakan “Jateng di Rumah Saja” maka pembelajaran tatap muka diundur seminggu kemudian yakni 13-14 Februari 2021,” ujar Eka Riyanti kepada Suara Merdeka di sela-sela kegiatan.

Tingkatkan Keterampilan

Eka Riyanti menambahkan, pelatihan BTCLS ini dilaksanakaan guna meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan kesiapan para peserta dalam bidang penanganan permasalahan kegawatdaruratan. Nantinya para mahasiswa akan menjalani praktik di rumah sakit sehingga perlu mendapatkan bekal kognitif dan skill di bidang kegawatdaruratan.

“Kegiatan ini sesuai dengan visi STIKES Muhammadiyah Gombong yakni Unggul, Modern dan Islami,” ujar Eka Riyanti menyebutkan bahwa Prodi Keperawatan memiliki keunggulan di bidang kegawatdaruratan.

Kepala MGEC dr Eva Delsi Sp EM mengatakan bahwa seorang perawat harus menguasai kemampuan untuk menangani bantuan hidup dasar apapun penyebabnya. Tenaga medis harus terus memperbarui ilmu pengetahuan dan meningkatkan kompetensi karena ilmu pengetahun terus berkembang.

Di tengah pandemi Covid-19, perlu ditekankan keselamatan bagi penolong. Tenaga kesehatan harus menerapkan protokol Covid-19. Meskipun menangani kegawatdaruratan harus tetap menaati protokol kesehatan.

Kemampuan memberikan bantuan hidup dasar saat ini sudah mulai diberikan kepada masyarakat awam. Apalagi Kebumen merupakan daerah yang rawan bencana sehingga keterampilan itu penting untuk dimiliki.

“Misalnya saat melakukan evakuasi korban yang terluka posisinya sudah benar. Bukan justru membuah korban semakin parah,” tandasnya.