STIKes Muhammadiyah Gombong menerbitkan surat himbauan tentang pelaksanaan Idul Adha 1440 H. Salah satu poin yang tertuang dalam surat itu ialah himbauan kepada segenap civitas akademika untuk hadir melaksanakan shalat Idul Adha dan penyembelihan hewan kurban dikomplek kampus setempat Minggu 11/8/2019.

Sejumlah poin himbauan yang lain di antaranya seluruh karyawan untuk melaksanakan kurban sesuai kemampuan, bisa melalui kampus dengan menyerahkan berupa hewan kurban atau sejumlah uang senilai 1 ekor kambing dan bagi yang belum mampu dihimbau untuk berpartisipasi sodaqoh sesuai dengan kemampuan. Dari hasil himbauan tersebut terkumpul sejumlah hewan kurban berupa 4 ekor sapi yang nantinya disembelih dikampus dan 26 karyawan berkurban di lingkungan masing-masing. Selain itu jamaah  dimohon membawa kembali kertas atau koran yang digunakan untuk alas salat Idul Adha dan menimbun limbah bekas kurban.

Pelaksanaan teknis kali ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya karena ada kebijakan khusus tentang  larangan menggunakan kantong plastik sebagai wadah pembagian daging kurban. “Sesuai dengan arahan Ketua STIKes Muhammadiyah Gombong, kami mengimbau kepada panitia kurban STIKes Gombong untuk ikut berperan aktif mengurangi penggunaan plastik,” kata Kepala Lembaga Pengkajian dan Pengamalan Islam (LPPI), Puji Handoko, M.Ag saat dikonfirmasi humas, Sabtu, 10 Agustus 2019.

Kebijakan itu dilaksanakan langsung oleh Ketua Panitia pelaksanaan pemotongan hewan kurban STIKes Gombong Podo Yuwono, M.Kep, CWCS sebagai upaya mendukung kebijakan kampus tentang pengelolaan sampah berupa pengurangan sampah.

“Terkait dengan pengurangan sampah khususnya terkait penggunaan kantong plastik sebenarnya sudah sejak lama kami upayakan. Karena, seperti kita tahu, sampah plastik sulit diurai.”

Sebagai alternatifnya, Podo memutuskan bungkus daging kali ini menggunakan wadah berupa besek yang terbuat dari bambu dan dialasi daun pisang. Selain alasan kesehatan Dia mengatakan, hal itu mengurangi ketergantungan kantong plastik konvensional atau kantong plastik daur ulang lainnya.

Sebagai salah satu Institusi pendidikan kesehatan yang peduli terhadap kesehatan masyarakat “Kami mengimbau agar warga membawa wadah makan atau besek yang terbuat dari bambu, daun jati, daun pandan, daun pisang, untuk membawa daging. Tidak menggunakan kantong plastik konvensional yang tidak mudah terurai dan kantong plastik hitam hasil daur ulang,” ujarnya.

Podo bahkan menyiapkan sedikitnya 1200 besek berbahan dasar bambu untuk wadah daging kurban yang nantinya akan dibagikan cuma-cuma alias gratis. Besek-besek berisi daging itu nantinya akan dibagikan ke seluruh warga sekitar kampus, panti asuhan, abang becak dan ranting-ranting Muhammadiyah yang ada di kecamatan gombong. [Ukis]