Gawat Darurat selama Pandemi Covid-19

Selama masa pandemi covid-19, situasi ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) ramai didatangi pasien dengan gejala yang mengarah pada covid-19. Banyak rumah sakit kewalahan untuk melayani pasien yang begitu banyak. Beberapa dari pasien bahkan merasa tidak diberi penanganan secepatnya. Namun, perlu diketahui bahwa dokter dan perawat diharuskan untuk mendahulukan pasien yang kondisinya paling gawat. Hal tersebut merupakan prosedur yang wajar dalam dunia tenaga kesehatan karena setiap IGD menganut sistem triase gawat darurat medis.

DPK PPNI STIKES Muhamadiyah Gombong bekerja sama dengan STIKES Muhammadiyah Gombong menyelenggarakan Kegiatan Zoominar #6 dengan tema Manajemen Pasien Covid-19 di Ruang Emergency, Kamis (25/6) lalu. Zoominar yang dipandu oleh Moderator, Fajar Agung Nugroho, S.Kep., Ns., MNS jebolan program Magister di Khon Kaen University of Thailand menggandeng 2 (dua) pembicara praktisi dan ahli di bidang kegawatdaruratan.

Putra Agina W S, S.Kep.Ns.  M.Kep., dosen Kegawatdaruratan STIKES Muhammadiyah Gombong menjadi pembicara pertama, memaparkan tentang TRIASE : Deteksi Dini Pasien dalam Pengawasan Covid-19. Triase adalah proses khusus memilah dan memilih pasien, kondisi pasien mana yang harus segera diberikan tindakan terlebih dahulu. Panduan triase awal dalam penanganan pasien covid-19 antara lain menyiapkan titik triase di pintu masuk fasilitas kesehatan untuk screening pasien terhadap covid-19, penempatan papan informasi untuk mengedukasi pasien dan keluarga agar melakukan langkah-langkah kebersihan, menyiapkan ruang tunggu terpisah, titik tempat cuci tangan dan waspada terhadap orang yang menunjukkan gejala covid-19. Setelah triase awal selesai, dilakukan pengkajian triase primer (ada tidaknya gejala covid-19) dan triase sekunder (cek kondisi pasien lebih dalam).

Pembicara kedua, Joko Mardiyono, S.Kep., Ns., senior praktisi kegawatdaruratan sekaligus menjabat sebagai Ketua Komite Keperawatan RSUD Dr. Soedirman Kebumen dalam penyampaiannya menjelaskan tentang tatalaksana asuhan kegawatdaruratan pasien covid-19. Pada rumah sakit rujukan dalam penanganan pasien covid-19 yang disiapkan adalah sumber daya manusia yang memadai, sarana prasarana pendukung (IGD, klinik khusus covid, ruang khusus isolasi, pemeriksaan penunjang radiologi dan laboratorium). Selain itu, Alat Pelindung Diri (APD) merupakan standar wajib. APD yang digunakan harus sesuai level dengan masing-masing indikasi.

Ketua STIKES Muhammadiyah Gombong yang diwakili oleh Wakil Ketua IV Bidang Kerjasama, Sawiji, S.Kep., Ns., dalam sambutannya menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya bagi peserta zoominar yang bukan hanya berasal dari Indonesia, tetapi dari Jepang dan Kuwait. Penghargaan terbaik untuk tim DPK PPNI STIKES Muhammadiyah Gombong yang dengan enerjik dan produktif telah menyelenggarakan rangkaian zoominar 1 sampai 6. “Kita berikan kesempatan kepada seluruh karyawan untuk berkarya dengan semangat, mohon doa restu juga STIKES Muhammadiyah Gombong sedang berproses menjadi Universitas Muhammadiyah Gombong, semoga tahun ini terwujud”, ucapnya.