Jadi Relawan, Bambang Utoyo Ikut Rasakan Gempa Susulan Mamuju

Bencana gempa bumi yang terjai di Mamuju, Sulawesi Barat pada 14 Januari 2021 lalu menggerakan hati sejumlah kalangan untuk memberikan bantuan, baik moral maupun materiil. Salah satunya STIKES Muhammadiyah Gombong yang menerjunkan perwakilan dosen keperawatan menuju Mamuju.

Melalui Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) dibawah naungan Lembaga Penanggulangan Bencana Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Bambang Utoyo Mkep yang merupakan dosen keperawatan gawat darurat diberangkatkan. Bersama relawan medis dari instansi lain, Bambang ditugaskan selama 10 hari (21 – 30 Januari 2021) di wilayah terdampak gempa.

Dalam menjalankan tugasnya sebagai relawan medis, ia ditempatkan di tenda pengungsian yang berisi warga dalam kondisi sakit. Tidak hanya sakit secara fisik, tetapi banyak juga warga yang terdampak psikisnya. Sementara itu, selama dalam proses perawatan dan pemulihan kesehatan, masih terasa gempa susulan yang beberapa kali mengguncang Mamuju, Sulbar. “Ada sedikit kecemasan ketika terjadi gempa susulan, karena lokasi tenda pengungsian tidak jauh dari pantai. Tetapi dengan mengerahkan segala kekuatan, kami (dokter dan perawat) selalu berupaya untuk tetap kuat demi memberikan pertolongan kepada warga di pengungsian”, tutur Bambang dalam pesan onlinenya.

Selain mengirimkan relawan medis di bidang kegawat daruratan yang merupakan program unggulan institusi yang sebentar lagi akan berubah menjadi Universitas ini, bantuan secara materiil pun diberikan kepada warga Mamuju. Dengan kerelaan hati seluruh civitas akademika STIKES Muhammadiyah Gombong, mereka menyisihkan sebagian rezekinya untuk didonasikan.

“Turut prihatin dengan kejadian Gempa Bumi yang melanda Mamuju Sulawesi Barat, selain menugaskan relawan tidak lupa kami himpun donasi untuk dikirim kesana (Mamuju). Tidak lupa kami sampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada Pak Bambang yang bersedia ditugaskan menjadi relawan. Kegawat daruratan adalah unggulan institusi kami, Insyaalloh sangat berguna diterapkan di situasi ini” ucap dr. Herniyatun Mkep SpMat, selaku Ketua STIKES Muhammadiyah Gombong.