Home

Pentingnya Pemberdayaan Masyarakat, KMP-TB dalam Program Penanggulangan TB

 

Oleh: Ns Isma Yuniar MKep

TUBERKULOSIS merupakan salah satu penyakit yang pengendaliannya menjadi komitmen global SDG’s. Tuberkulosis merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini menular melalui droplet orang yang telah terinfeksi basil tuberculosis. Selama lima tahun, 2014-2018 angka keberhasilan pengobatan (succes rate) dan angka kesembuhan TB Paru di Kabupaten Kebumen menunjukkan trend yang sama. Indikator angka keberhasilan dari tahun 2017 turun dari tahun sebelumnya yaitu 74,21%.

Penanggulangan TB diperlukan sinergi antara pemerintah dan masyarakat dalam penanggulangannya. Keberhasilan dalam penanggulanagan TBC di suatu wilayah tidak terlepas dari adanya peran masyarakat yang diupayakan melalui proses pemberdayaan masyarakat.

Pemberdayaan masyarakat adalah suatu upaya atau proses untuk menumbuhkan kesadaran, kemauan dan kemampuan masyarakat dalam mengenali, mengatasi, memelihara, melindungi dan meningkatkan kesejahteraan mereka sendiri. Pemberdayaan masyarakat dalam penanggulangan TBC yaitu menumbuhkan kesadaran, kemauan dan kemampuan dalam memutus mata rantai penularan TBC.

Permasalahan penyakit TB merupakan permasalahan yang kompleks sehingga harus dipecahkan bersama, mulai dari Puskesmas dan Dinas Kesehatan sebagai leading sector pada program ini, tokoh masyarakat sebagai reference dari masyarakat dan lintas sektor harus dilibatkan dalam penanggulangan Penyakit TB.

Proses penyembuhan penderita TB tidak hanya dipengaruhi ketersediaan obat dan pelayanan yang diberikan oleh petugas Puskesmas. Tetapi juga dipengaruhi oleh keberdayaan ekonomi, asupan gizi, hambatan sosial dan kultural yang ada di masyarakat serta kemampuan dalam mengakses pelayanan kesehatan.

Hal ini sejalan dengan arahan dari Kementerian Kesehatan yang telah mengubah strategi penemuan pasien TB tidak hanya “secara pasif dengan aktif promotif” tetapi juga melalui “penemuan aktif secara intensif dan masif berbasis keluarga dan masyarakat“ serta melalui pemberdayaan masyarakat secara optimal, dengan tetap memperhatikan dan mempertahankan layanan yang bermutu sesuai standar.

Pengabdian Masyarakat

Pelibatan kader dalam program penanggulangan TB merupakan salah satu upaya pemberdayaan masyarakat yang dilakukan melalui kegiatan menginformasikan, mempengaruhi dan membantu masyarakat agar berperan aktif dalam penemuan dan pendampingan pasien TB.

Peran aktif kader ini akan dapat dipenuhi dengan membekali kader kesehatan pengetahuan dan keterampilan yang memadai untuk melaksanakan tugas pokok dan fungsinya. Pengetahuan dan keterampilan tersebut salah satunya dapat diperoleh melalui pelatihan atau penyuluhan penemuan dan pendampingan pasien TB bagi kader kesehatan.

Upaya pencapaian target penemuan kasus TBC sangat ditentukan oleh dukungan seluruh jajaran lintas sektor dan peran serta seluruh lapisan masyarakat termasuk organisasi kemasyarakatan, organisasi profesi, kalangan swasta, dan dunia usaha. Penemuan kasus yang tinggi disertai tatalaksana kasus yang baik akan menjamin Eliminasi TBC tahun 2030 dapat tercapai.

Stikes Muhammadiyah Gombong, melalu tri dharma perguruan tingginya yaitu Pengabdian Masyarakat mencoba mengimplemetasikan pemberdayaan masyarakat melalui pengaktifan kembali Kelompok Masyarakat Peduli TB (KMP-TB) di Kecamatan Puring-Kebumen yang terdiri dari kader, toga, toma, dan masyarakat mantan penderita.

Kegiatan ini dilakukan dengan mengaktifkan kembali peran KMP-TB melalui kegiatan-kegiatan pelatihan, focus group discussion, dan bakti sosial pembagian PMT kepada masyarakat berisiko TB. Kegiatan pengabdian masyarakat ini diakhiri dengan rapat evaluasi bersama dengan unit kerja pemangku kepentingan seperti kecamatan, puskesmas, desa serta anggota KMP-TB Puring agar setelah kegiatan ini Peran KMP-TB dapat maksimal bersinergis dengan program pemerintah dalam menanggulangi TB.


Ns Isma Yuniar MKep, Dosen Stikes Muhammadiyah Gombong

Sumber : https://suaramerdekakedu.id/pentingnya-pemberdayaan-masyarakat-kmp-tb-dalam-program-penanggulangan-tb/